Month: October 2019

Sejarah Dibuatnya Patung Victor Hugo Barrenechea

Sebuah pameran baru karya-karya Victor Hugo Barrenechea di Museo de la Revolución di La Paz, retrospektif besar pertama dari karyanya sejak kematiannya pada tahun 2016, menegaskan tempat pematung di tumpuan tertinggi seni Bolivia.

Terkenal karena karya-karya monumental berskala besar yang memperingati tokoh-tokoh besar dan peristiwa dari seluruh benua, Barrenechea lahir di Sucre pada tahun 1929. Seni pernah hadir di rumah tangga Barrenechea dari tahun-tahun awal Victor Hugo. Ayahnya adalah seorang pematung terkemuka dalam haknya sendiri, dan membantu memelihara bakat artistik putranya. Selama tahun-tahun formatif Victor Hugo, ayahnya akan menjadi mentornya yang pertama dan paling penting, mengajar dan menasihatinya ketika ia mulai mengeksplorasi kemungkinan artistik dan akhirnya membantunya mengambil langkah tentatif pertamanya di jalan untuk menjadi pematung.

Pada masa remajanya, tampak jelas bahwa, di bawah pengawasan ayahnya, Victor Hugo telah mengembangkan bakat dewasa sebelum waktunya untuk seni pahat. Namun, ia juga menerima pendidikan seni formal, belajar di Academia de Bellas Artes ‘Zacarías Benavides’ di Sucre, dan juga menghabiskan waktu di sekolah seni pahat dan tembikar di Cochabamba.

Ketika ia berusia 17 tahun, Victor Hugo pergi ke La Paz untuk melanjutkan studinya dan dengan sungguh-sungguh menjadi pematung, menerima perlindungan dari keluarga kaya Patiño. Pada usia 20 ia menerima pengakuan atas bakatnya dalam bentuk hadiah nasional dan tawaran beasiswa untuk belajar di Italia dari Presiden Bolivia saat itu Enrique Hertzog.

Namun, pada titik ini dalam lintasan karier Victor Hugo, sejarah turun tangan. Sejak kekalahan dari Paraguay dalam Perang Chaco pada awal 1930-an, Bolivia berada dalam kekacauan ketika ketidakpuasan rakyat terhadap para elit criollo mulai menyebar ke oposisi terbuka. Hal-hal muncul di kepala pada tahun 1951 ketika Presiden Urriolagoitía menyerahkan kekuasaan kepada junta militer alih-alih kepada oposisi Movimiento Nacionalista Revolucionario (MNR), yang baru saja memenangkan pemilihan. Ini mengatur panggung untuk pemberontakan skala penuh pada tahun berikutnya. Dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Revolusión Nacional, MNR, yang didukung oleh tokoh-tokoh terkemuka di kepolisian, menggulingkan militer pada tahun 1952 dan memulai periode reformasi radikal.

Peristiwa tahun 1952 berdampak besar pada Victor Hugo muda. Kerusuhan itu mencegahnya pergi ke Eropa, tetapi itu berdampak abadi pada pandangan artistiknya. Mungkin pantas jika pameran tersebut menampilkan karya-karya Victor Hugo di museum untuk memperingati Revolusión Nacional, karena semangat revolusioner pada masa itu, dengan janji-janji akan hak pilih universal, redistribusi tanah dan reformasi pendidikan, memberikan inspirasi utama untuk karya-karya awalnya, yang berusaha untuk mengungkapkan harapan yang baru ditemukan ini melalui seni. Sebagai contoh, komisi besar pertamanya, yang diperoleh tak lama setelah revolusi pada tahun 1952, adalah penciptaan monumen untuk para penambang Siglo XX, sebuah tambang timah di Departemen Potosi, yang telah memainkan peran kunci dalam menentang seksisme. .

Pekerjaan itu, dilakukan tahun itu, menampilkan penambang yang berdiri di atas mineshaft setengah lingkaran. Satu kaki sedikit ke depan dan kepalanya diangkat, seolah-olah penambang itu sedang menuju tujuan yang jauh. Di tangan kanannya ia membawa bor, simbol dari karyanya, tetapi tangan kiri membawa senapan yang diangkat dalam posisi menantang, merangkum semangat revolusioner zaman itu. Victor Hugo kemudian akan membuat monumen serupa dengan perjuangan para penambang di seluruh negeri, terutama di Oruro, dan mengembangkan reputasi sebagai pematung monumental terkemuka di negara itu.

Patung Barrenechea menangkap rasa kebersamaan dan komunitas nasional yang menopang harapan untuk Bolivia yang lebih baik.

Karya-karya awal ini menunjukkan banyak karakteristik yang akan terus menentukan karya seni seniman. Mereka dalam banyak hal tampak maju dan mundur. Sebagai monumen, mereka memperingati tokoh sentral dalam sejarah Bolivia, merayakan peran mereka dalam sejarah, tetapi tidak berfungsi sebagai paeans belaka untuk masa lalu yang mati. Sebaliknya, mereka menangkap rasa kebersamaan dan komunitas nasional yang menopang harapan untuk Bolivia yang lebih baik.

Ini melampaui ideologi politik untuk mencerminkan rasa kuat Victor Victor tentang tugas publik, keinginan untuk menciptakan seni tidak hanya untuk kepentingan seni tetapi untuk memberikan sesuatu kembali ke negaranya dan membantu mengikatnya bersama. “Dia hidup untuk pekerjaannya,” kata putrinya María Julia. Ini bahkan terlihat dalam perilakunya terhadap orang lain. “Dia adalah orang yang adil,” ingatnya, mengingat bagaimana dia akan selalu mencari para pekerjanya, memastikan mereka menerima bagian yang adil dari hasil dari patung dan memastikan bahwa ketika mereka meninggalkan layanannya, mereka memiliki cukup uang untuk hidup dari .

Anak-anaknya juga menggambarkan pendekatannya yang sangat teliti terhadap seninya. Hugo Barrenechea Cueto, putranya yang lebih tua, mengingat Victor Hugo sebagai seorang lelaki yang ‘sangat memperhatikan detail.’ Setelah menerima komisi, ia akan menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk melakukan analisis menit tentang subyeknya, membaca dengan penuh semangat untuk membangun gambaran yang lengkap. kehidupan dan latar belakang mereka dan kemudian pergi ke lapangan untuk membuat sketsa dan rencana untuk setiap aspek patung. Ini tercermin dalam manipulasi halus garis dan kontur yang secara radikal mengubah ekspresi rakyatnya, menghembuskan kehidupan ke dalam patung yang dipamerkan. Sementara itu, pakaian dibuat sedemikian ahli sehingga, meskipun dalam perunggu, mereka tampaknya mempertahankan tekstur dan dinamisme alami mereka.

Dalam sebuah anekdot yang dengan sempurna menangkap kekuatan yang harus dipesona dan diilhami oleh pahatannya, Hugo mengenang bahwa suatu malam pencuri berhasil masuk ke bengkel ayahnya. Meskipun patung-patung itu sendiri terlalu berat untuk dicuri, para pencuri membawa pulang barang-barang portabel yang bisa mereka temukan, termasuk semua alat di dalam ruangan. Namun, mereka sangat terkesan dengan seni yang mereka lihat sehingga sebelum melarikan diri mereka berhenti untuk menulis di dinding dengan huruf besar ‘kerja bagus.’

Pameran ini juga menyoroti proses praktis yang terlibat dalam menciptakan monumen besar. Karya-karya yang dipamerkan diambil dari semua tahapan proses kreatif. Ada model skala kecil yang digunakan untuk memberikan garis besar awal dari karya akhir, dan kreasi yang lebih besar dalam plester yang mewakili fase eksperimental, karena cetakan dibentuk dan dibentuk kembali oleh tangan ahli Victor Hugo, membuat apa yang disebut Hugo ‘tweak kecil melalui mana ia berada mampu memberi kehidupan pada karyanya ‘. Terakhir ada patung perunggu berskala penuh, seperti patung el Libertador Simón Bolivar dan pahlawan Perang Chaco Germán Busch.

Seluruh proses, dari model miniatur awal hingga pembuatan produk jadi di pengecoran, diawasi oleh Victor Hugo sendiri. Dia bahkan mengambil kursus khusus dalam bidang logam sehingga dia dapat berpartisipasi dalam casting akhir patung-patungnya. Seperti yang dikatakan Hugo, “Dia membuat karya-karyanya sepotong demi sepotong.” Dari awal hingga selesai, satu patung dapat memakan waktu hingga enam bulan untuk pekerjaan khusus – ‘untuk patung-patung berkuda, kadang-kadang satu tahun. ‘

Barrenechea mewariskan warisan besar ke negaranya, baik dalam bentuk ‘pekerjaan raksasa’ dan keterampilan yang diteruskannya kepada banyak muridnya.

Banyak karya yang dipamerkan hanyalah bagian gabungan dari karya yang lebih besar yang sekarang dipajang di tempat umum. Sebagai contoh, patung Simón Bolivar sebenarnya adalah bagian dari patung penunggang kuda raksasa yang ada dalam tiga versi terpisah di Caracas, San Francisco dan Quebec, sebuah bukti reputasi internasional pemahatnya. Memang, Victor Hugo sangat terkenal sehingga bahkan pada tahun 1976 ketika patung itu dibuat, di puncak kediktatoran militer yang kejam, ia terus menerima komisi untuk karya-karya yang, meskipun tanpa simbolisme revolusioner mereka sebelumnya, terus mengenang tokoh-tokoh besar dari Sejarah Bolivia.

Seiring bertambahnya usia, Victor Hugo mempertahankan hasratnya untuk patung. “Bahkan dalam kehidupannya nanti dia masih membuat patung-patungnya,” kata Hugo. “Dia merasa hidup ketika dia bekerja, itu adalah bagian dari hidupnya.” Gairah ini ditularkan kepada anak-anaknya – Hugo, María Julia, Marco Antonio, Miguel Ángel, Norma Rebeca dan Harolod Rodolfo – yang belajar tentang seni patung sebagai mereka tumbuh dewasa, sementara istri Victor Hugo membantunya dengan bagian administrasi dari pekerjaannya. Meskipun dia meninggal pada tahun 2016, dia mewariskan warisan besar ke negaranya, baik dalam bentuk ‘pekerjaan raksasa’ dan keterampilan yang diteruskannya kepada banyak muridnya, yang dia ajarkan di Academia de Bellas Artes.